Tuesday, 28 June, 2022

10 Tempat Luar Biasa untuk Menemukan Suya Afrika Barat di London


10 Tempat Luar Biasa untuk Menemukan Suya Afrika Barat di London – Salah satu tradisi barbekyu yang luar biasa di Afrika Barat menggabungkan daging panggang dengan yaji. Di sinilah menemukannya. Tiga tradisi barbekyu besar di dunia dapat ditelusuri ke Afrika Barat: barbekyu AS Selatan, jerk Jamaika, dan suya. Sementara dua yang pertama muncul dari tradisi kuliner orang-orang yang diperbudak di Amerika, suya adalah gaya barbekyu yang tetap dominan di antara orang-orang Hausa yang tersebar di Nigeria dan Ghana.

10 Tempat Luar Biasa untuk Menemukan Suya Afrika Barat di London

Dukesbrewandque – Ini adalah yang tercepat dan paling cepat dari ketiganya dan tidak seperti barbekyu dan jerk Selatan, yang menggunakan potongan besar dan sedang, masing-masing, ini berfokus pada potongan daging atau jeroan yang lebih tipis, diiris atau ditusuk, kemudian disiram tepat di ujungnya dalam yaji, campuran aromatik yang dapat mengandung, antara lain, merica, jahe, cengkeh, cabai, dan kacang tanah.

Campuran ini adalah rahasia yang dijaga ketat: Tanyakan kepada penjual suya apakah mereka membuatnya sendiri dan mereka akan tersenyum dan berkata “tentu saja” tetapi tidak pernah mengungkapkan apa yang sebenarnya ada di dalamnya. Itulah mengapa suya perlu dimakan dengan cepat, langsung dari karton atau kertas, sedangkan aromanya mudah menguap dan memicu reaksi keras dari setiap saluran terbuka di kepala.

Bintik-bintik Suya memang ada di London, meskipun keberadaannya berpindah-pindah dan banyak yang besar tutup terlalu cepat; dalam wacana yang lebih luas tentang makanan di London, mereka ada, tidak dapat dibenarkan, di bawah radar. Ini memalukan, bukan hanya karena suya begitu sering menjadi sumber kerinduan Nigeria dan Ghana (tidak pernah terdengar diaspora menyelundupkan yaji dari Lagos atau Abuja ke London sambil menjelek-jelekkan negara bagian sebagian besar suya London) tetapi karena ini sekarang bagian penting dari budaya London dan kanon makanan lezat kota.

Berikut adalah beberapa yang terbaik, tetapi berhati-hatilah: Setelah terpikat pada suya tingkat dewa, tidak ada jalan untuk kembali, karena trifecta daging panas, yaji, dan bawang putih mentah hanyalah salah satu kesepakatan besar masakan dunia.

1. Alhaji SUYA

Ketika Abdullahi Maikano membuka Alhaji Suya lebih dari setahun yang lalu, itu adalah masalah besar bagi komunitas Hausa London yang akhirnya memiliki salah satu dari mereka sendiri yang memiliki dan mengoperasikan restoran yang didedikasikan untuk spesialisasi Hausa. Pada saat itu Maikano telah menjadi raja suya yang tak terbantahkan di London: Daging sapi, domba, dan ayam adalah pilihan standar di sini, dimasak dengan barbekyu panjang pada 45 derajat dan diistirahatkan, kemudian diselesaikan di atas panggangan listrik untuk mengembangkan kerak.

Baca Juga : 10 Restoran Barbekyu Terbaik Di Atlanta

Ada juga, kadang-kadang, ampela dan ginjal, tetapi potongan berlemak dari tozo (daging sapi), daging sapi muda seperti dalam warna dan teksturnya, yang meleleh di lidah, sedangkan yaji buatan sendiri memicu deru hidung yang hampir gembira. Selalu minta kiishi jika dia memilikinya, sejenis dendeng yang terbuat dari otot yang kering dan pipih, warna ungu cerah dari memar, yang membawa panas manis yang membangun dan membangun dan membangun.Bukan hanya tempat suya yang bagus tetapi salah satu takeaways terbaik dalam bentuk apa pun di London.

2. Daddy O Suya Spot

Kios Oliajide Agbede di parit Elephant and Castle didedikasikan untuk masakan Nigeria yang lebih luas — fufu dan eba, sup egusi kacang berdaun, dan semur daging sapi yang berapi-api — tetapi suya-nyalah yang membawa orang masuk. Dibumbui dan hangus, suya ayam kemudian dipanaskan kembali , dicincang pada tulangnya, dan ditaburi dengan yaji, aromatik dengan jahe, cabai yang baru digiling dan mungkin jintan yang harum dari campuran rempah yang digunakan untuk tusuk sate Cina. Gizzard suya dibuat segar dan disiram dengan bumbu minyak yang mengandung bawang dan paprika.

Porsi ganda adalah £ 2 dan dapat dibersihkan dengan roti Nigeria seharga 50 p – adonan pangsit yang lezat dengan kulit luar yang renyah dari gula, yang menawarkan pemberat manis dan polos untuk api dan funk ampela: sederhana, salah satu yang terbaik hal-hal yang mungkin untuk dibeli dengan £2,50 di London.

3. Korede’s Africoal (Suya Spot)

Sepanjang jalan di Erith — sebuah kota kecil yang terletak di Muara Thames yang hanya tidak di Kent secara teknis dan karena dapat dicapai dengan bus London merah; ini adalah rumah bagi salah satu komunitas Nigeria terbesar di Inggris. Suasana restoran di sini masih kecil — di K’s African Spice dekat stasiun Efik dan spesialisasi Yoruba berkuasa, tetapi lebih jauh, di Korede’s Africoal terletak salah satu tempat suya yang paling tidak mungkin di London. Pasangan yang menjalankannya akan menelusuri pilihan untuk mereka yang tidak terbiasa (dan akan mengurangi bumbu berdasarkan permintaan – ini hampir Kent, ingat) tetapi pilihan daging terbaik adalah rak iga domba yang dipanggang sempurna di mana lemak domba yang lembut. bercampur dengan yaji buatan sendiri.

4. Angel’s Bakery

Mereka yang tinggal di Peckham mungkin telah melihat lebih banyak aktivitas daripada biasanya di Angels Bakery larut malam saat berjalan-jalan di Rye Lane. Salah satu alasannya adalah Obalende Suya, yang sebelumnya merupakan tempat tujuan suya di Peckham dan mungkin satu-satunya tempat suya di dunia dengan halaman Wikipedia, telah ditutup; yang kedua adalah bahwa lebih banyak orang sekarang tahu Angels melakukan suya selain makanan pokok roti Afro-Karibia.

Pilihannya di sini adalah daging sapi, ayam, dan kalkun. Yang terbaik adalah daging sapi yang dipotong kecil-kecil, beberapa bagian berlemak dan renyah, beberapa hangus dan renyah, mudah dikirim sehingga yaji memberikan sensasi yang singkat, tajam, dan membuat ketagihan. Selain suya, patty dagingnya luar biasa, dengan pastry lembut bermentega, rata di satu sisi sehingga hampir garing, dengan daging, wortel, dan kentang yang lembab dan dibumbui dengan baik — akan sulit untuk menemukan Cornish pasty yang lebih enak di kota.

5. Suuyar

Kolawole Ajayi — alias Nigeriacuisine — adalah seorang YouTuber dengan hampir 75.000 pelanggan yang mendengarkan karismatik dan pendapatnya tentang segala hal mulai dari okro-ogbono terbaik hingga sup lada. Dia juga memiliki kedai makanan jalanan di Choumert Road di Peckham di mana dia menyajikan suya yang lezat di atas panggangan kecil, porsi demi porsi. Suya daging sapi — pilihan yang paling populer — dimasak sebelumnya di rumah dan diselesaikan di atas panggangan dengan dua yaji, satu cinnabar dan panas, sebagian besar terbuat dari kuli kuli (kue kacang panggang) yang ditaburi banyak dari nampan menyerupai bukit pasir merah, campuran dibuat oleh Ajayi sendiri.

Yang lain, digunakan dengan hemat, lebih ringan, kompleks, dan manis, yang ia dapatkan dari salah satu tempat favoritnya di Lagos. Kurang panas dari banyak tempat suya lainnya, dan lebih dapat disesuaikan (Ajayi akan selalu menawarkan pencicip untuk memeriksa tingkat panasnya) ini bagus,tempat yang relatif sentral untuk memulai suya pendatang baru. Asun, bagaimanapun, penuh dengan panas c. 1 juta scotch bonnet, sama sekali tidak membutuhkan tahanan.

6. Ikoyi

Pada tahap awal Ikoyi ketika Jeremy Chan dan Iré Hassan-Odukale sedang mencari cara untuk berkolaborasi, Chan melakukan perjalanan ke Nigeria untuk memahami makanannya. Singkatnya: dia tidak terlalu menyukainya. Bagaimanapun inti dari Ikoyi lahir, gagasan bahwa sebuah restoran dapat menggunakan teknik dan bahan-bahan dari Afrika Barat, mendekontekstualisasikannya dan menggunakannya kembali dengan cara yang tidak terduga. Penggunaan bubuk rempah-rempah kompleks yang diterapkan di akhir hidangan untuk bumbu dan aromatik tidak hanya berlaku untuk makanan Nigeria; memang ada koneksi avant-garde Cina, dan Prancis, yang dapat dideteksi dalam hidangan paling ikonoklastik di Ikoyi — pisang raja dengan garam raspberry.

Lebih eksplisit, Chan mendorong gagasan suya ke arah yang baru — suya jamur yang diresapi dengan pinus pertama-tama harus dicelupkan ke dalam emulsi dan kemudian yaji,sedangkan potongan tebal yang indah dari daging sapi yang diberi makan rumput secara tidak autentik medium rare datang tidak dilapisi dengan yaji tetapi di samping, jadi pelanggan menerapkannya sesuai selera. Apakah ini makanan Afrika Barat? Tidak, tapi itu pasti suya kelas atas.

Baca Juga : 7 Restoran BBQ Terbaik

7. Accra Palace Ghanaian Restaurant

Tentu saja suya bukan hanya makanan Nigeria. Pengaruh Hausa membentang di utara Ghana dan Kamerun, serta Niger, Chad dan Sudan. Sebagian besar restoran Ghana di London akan melakukan beberapa bentuk suya, dan Istana Accra di Clapton tidak lebih baik atau lebih buruk daripada salah satu dari mereka, tetapi memiliki keunggulan mampu menghasilkan tusuk sate dengan cepat, dengan pengunjung masuk dan keluar untuk £ 2,50 di waktu yang dibutuhkan seseorang untuk memanas.

Ini bukan suya tingkat atas — untuk itu, agar segar, menunggu 20 menit adalah standar — tetapi potongan daging domba dibumbui dengan baik dengan yaji yang membelai dan mematikan bibir atas daripada pengganggu. Untuk utara sungai (sementara &suya sedang hiatus ) ini sama baiknya dengan yang didapat meskipun Onidodo di Turnpike Lane dikatakan membuat wafel suya ayam, yang merupakan perilaku besar.

8. Presidential Suya Nigerian Restaurant

Rumah setengah jalan yang layak di Jalan Kent Lama yang berkompromi antara kualitas / waktu yang dibutuhkan untuk menunggu suya. Di bagian takeaway di sebelah restoran, porsi besar daging sapi, domba, ayam; atau ampela, ginjal, shaki (babat) yang sudah jadi kemudian dipanaskan kembali dan dibumbui sesuai selera. Level terpedas di sini sebenarnya tidak terlalu pedas, tetapi menekan semua tombol, dan yang terbaik datang berlapis-lapis seperti pembungkus ikan dan keripik yang berarti bisa dimakan dengan jari berminyak sampai ke Burgess Park.

9. Mai Suya [DELIVERY ONLY]

Gagasan tentang layanan pengiriman surat sebagai obat untuk menghilangkan kerinduan bukanlah hal baru — lagi pula, banyak toko kue dan mash London melakukan pengiriman untuk mereka yang telah menempuh perjalanan panjang dan tak dapat diubah dari London timur ke Essex. Dan beberapa orang Nigeria London bertanya-tanya, jika penduduk Lagos yang kaya dapat memesan pizza dari London, mengapa tidak suya pergi ke arah lain? Mai Suya dari Kehinde Tayo-Quaye bertujuan untuk mengisi celah ini di pasar, menawarkan pesanan pos suya, ampela yang dibumbui, dan asun dari serta penjemputan bagi mereka yang dapat melakukan perjalanan ke markas.

Sementara sesuatu akan selalu hilang dalam pemanasan ulang, suya daging sapi bertahan dengan baik dan suya ginjal menawarkan sesuatu yang tidak dimiliki kompetisi, ginjal yang sangat jahat berada di lingkaran kesembilan neraka, di mana api yaji bermain melawan jeroan. pengecut. Untuk menonjolkan faktor nostalgia,semua suya dibungkus koran dengan pelet yaji yang dibungkus kertas untuk mereka yang menginginkan lebih banyak panas. Kecuali, karena ini London, korannya Evening Standard.

10. Suya Spot

Salah satu tempat suya non-permanen paling licin di kota, yang sering dapat ditemukan di Peckham Springs atau di Mama Leah’s di Old Kent Road. Pop-up Suya Spot lebih seperti acara komunal di mana suya menjadi cara menyatukan orang untuk ‘menangkap rasa kekeluargaan’. Daging sapi dan ayam suya konon sangat enak, serta pilihan sayap dan vegetarian yang tidak begitu sering ditemukan di tempat suya, sementara pesanan dilengkapi dengan pot jollof oranye cerah dan pai pisang raja untuk pencuci mulut. Bagi yang berencana berkunjung, acara Suya Spot berikutnya adalah pada tanggal 18 Agustus di Peckham Springs.