Thursday, 19 May, 2022

BBQ terbaik di dunia: Asado di Argentina


BBQ terbaik di dunia Asado di Argentina

dukesbrewandque – Lain kali Anda menampar beberapa burger di barbekyu gas, luangkan pemikiran untuk asal-usul prasejarah dari metode memasak paling murni dari semuanya. Kata barbekyu awalnya berasal dari kata Taíno (Karibia) barabicu yang diterjemahkan sebagai ‘lubang api suci’ dan yang memasuki bahasa Eropa sebagai barbacoa Spanyol .

BBQ terbaik di dunia: Asado di Argentina – Sementara interpretasi Amerika modern barbekyu tidak memiliki lebih dari nama yang sama dengan nenek moyang manusia gua, ada negara di mana barbekyu tradisional masih berlangsung dalam skala massal setiap akhir pekan. Menariknya, orang Argentina sebenarnya tidak menyebut ritual barbacoa ; alih-alih istilah asado diterapkan pada pemanggangan lambat potongan besar daging sapi di atas lapisan arang yang jarang.

BBQ terbaik di dunia: Asado di Argentina

BBQ terbaik di dunia Asado di Argentina

Selama dua tahun saya tinggal di Argentina, saya makan, dengan perhitungan konservatif, setidaknya 300 pon daging sapi. Akhir pekan yang khas melibatkan asado Jumat malam yang baru dimulai setelah bekerja sekitar pukul 11 ??malam, asado Sabtu malam yang dimulai sedikit lebih awal; dan Minggu sore yang bertepatan dengan jam 3 sore sepak bola. Orang Argentina merayakan ulang tahun, promosi, pernikahan, dan komuni pertama dengan satu cara dan hanya satu cara: mereka makan sapi.

Ekonomi Argentina didasarkan pada ekspor daging sapi dan kulit, produk sapi sapi lainnya, juga merupakan penghasil uang utama. Beberapa tahun yang lalu, presiden Argentina menangguhkan semua ekspor daging sapi dalam upaya untuk menjaga harga lokal turun dan mudah-mudahan memastikan pemilihan kembali. Itu berhasil. Orang-orang ini menganggap sapi mereka cukup serius, dan tidak ada tempat di mana mereka menganggapnya lebih serius daripada digantung di atas bara api.

Sementara kebanyakan orang Amerika akan makan barbekyu yang layak di restoran khusus, setiap pria Argentina menganggap dirinya sebagai asador profesional . Orang-orang ini tidak akan mengambil jalan pintas dalam hal membuat hidangan nasional mereka. Mereka akan membeli kayu yang tepat dan mereka akan menyalakan api hanya dengan menggunakan koran sebagai kayu bakar.

Mereka akan pergi ke tukang daging sendiri dan dengan susah payah memilih setiap potongan daging dan mereka bahkan akan berdebat tentang jenis garam mana yang cocok dengan potongan mana. Itu tidak berarti bahwa restoran Argentina tidak menyajikan asado mereka menyajikannya , mereka disebut parrillas dan sangat populer – tetapi itu hanya menggambarkan bahwa asado belum dikomersialkan.

Di Argentina, daging yang melayang di atas api hampir selalu berasal dari sapi, kecuali jika Anda berada di Patagonia di mana seluruh domba dipanggang perlahan di atas rak selama berjam-jam dalam apa yang dikenal sebagai cordero patagonico.

Apa yang tidak dimiliki orang Argentina dalam keragaman spesies, mereka dapatkan dalam keragaman bagian tubuh. Saya tidak menganggap diri saya orang yang mudah tersinggung, tetapi saya tidak pernah memiliki nafsu makan yang sangat besar untuk jeroan. Ini semua berubah ketika saya pindah ke Argentina, di mana saya makan sosis darah, lapisan perut, lidah dan bahkan puting. (Atau apakah itu puting?) Saya sudah makan kotak hati, irisan hati, bongkahan ginjal, irisan kelenjar timus dan bahkan coretan otak.

Sapi adalah hewan besar dan begitu juga organ dalamnya. Ini selalu dimasak utuh sebelum dipotong oleh asador dengan belati Gaucho hias dan dimakan oleh pria, wanita dan anak-anak. Di salah satu asado saya tidak bisa makan hidangan utama (sepotong besar sapi yang lezat) karena saya sudah kenyang sampai perut yang garing, baik besar maupun kecil, diguyur dengan air jeruk nipis. Dari semua potongan mengerikan ini, satu-satunya yang sulit saya dapatkan (dan pertahankan) adalah mondongo : zat putih seperti spons yang berasal dari salah satu dari empat perut sapi dan sepertinya akan jauh lebih betah di karang karang dari piring makan.

The asado tidak sepenuhnya terbatas pada hal-hal yang kita akan memberi makan anjing kami, namun. Coup de grace dari setiap asado adalah hidangan daging. Orang Argentina menyembelih sapi mereka dengan cara yang berbeda (mereka memotong otot dan tulang sebagai lawan di seberangnya) tetapi tema asado yang berulang adalah bahwa bongkahan daging adalah bongkahan dalam arti kata David Hasselhoff; bahwa dagingnya sangat asin, dimasak perlahan, dan matang; dan setidaknya ada satu pon daging (tidak termasuk jeroan) per orang.

Baca Juga : 7 restoran barbekyu terbaik di Singapura

Jika Anda cukup beruntung untuk diundang ke asado , ambil kesempatan itu. Ambil sebotol anggur merah untuk tuan rumah (ini, bukan bir, adalah minuman pilihan) dan bersiaplah untuk makan larut malam dan pergi lebih lama lagi. Jika tidak, memesan parrillada mixta (panggangan campuran) di restoran adalah hal terbaik.