Thursday, 06 October, 2022

Restoran Barbekyu Terbaik di Area DC


Restoran Barbekyu Terbaik di Area DC – Tahun ini telah menjadi katalog kehancuran, satu demi satu hilangnya nyawa, pendapatan, bisnis, restoran, komunitas, kesehatan mental. Daftar itu bertambah panjang dari hari ke hari, memberikan bayangan yang akan melayang di atas kita lama setelah pandemi berhenti mengendalikan aktivitas kita sehari-hari. Keinginan untuk menemukan sesuatu yang baik di tengah kegilaan ini hanyalah manusiawi. Kesengsaraan mungkin suka ditemani, tetapi ketika semua orang sedikit banyak menderita, kita membutuhkan semacam katup pelepas.

Restoran Barbekyu Terbaik di Area DC

 Baca Juga : BBQ Terbaik di San Antonio

dukesbrewandque – Saya telah menemukan satu: barbekyu. Keadaan daging asap di daerah DC tidak pernah lebih baik, bahkan ketika pandemi telah berdampak pada rumah jagal dan pengolah, menyebabkan harga daging melonjak, yang pada gilirannya mendorong harga restoran lebih tinggi untuk anjing barbekyu seperti Anda dan saya. Fakta dasar yang satu ini tidak dapat diabaikan: Barbekyu berkualitas tinggi tidak murah, yang berarti mungkin tidak lagi terjangkau bagi mereka yang telah melihat anggaran rumah tangga mereka dipangkas sampai ke tulang.

Tetapi bagi mereka yang mampu, itu semakin berlimpah, seperti yang saya jelaskan. Bonanza barbekyu yang baik ini telah terjadi meskipun penjualan menurun, pengurangan tenaga kerja, kadang-kadang kekurangan daging sapi, masalah kesehatan dan bahkan, dalam satu kasus, kekhawatiran tentang perpanjangan visa. Ledakan telah terjadi karena para pitmaster yang berdedikasi dan karena pendatang baru di tempat kejadian, tiga di antaranya membuat daftar ini pada upaya pertama mereka, termasuk tim suami-istri dewasa sebelum waktunya yang memulai debutnya di No. 1, Taylor Swift barbekyu .

Masuknya bakat telah datang dengan biaya. Itu telah menyingkirkan beberapa pesaing dari daftar ini, tempat barbekyu yang enak, tempat-tempat yang tidak akan ragu untuk saya rekomendasikan.

Mereka termasuk Rolling Rib Part II (tempat takeout musiman di Upper Marlboro, yang memiliki daging babi yang menarik), Smoking Kow BBQ (dengan dua lokasi di Virginia Utara , keduanya menjual punggung bayi yang dipernis ini, sekaligus manis dan berasap), Uang Muscle BBQ (operasi baru di Silver Spring yang mungkin mendapat tempat jika profil asapnya lebih menonjol), Garden District (di 14th Street NW, yang memiliki beberapa sayap pit favorit saya) dan Fat Pete’s (veteran Cleveland Park yang telah mendapatkan kembali pijakannya setelah tergelincir pada 2019). Lalu ada operasi, seperti Bark Barbecue dan Mountain Song Barbecue, yang menghasilkan daging cukup baik untuk mendapatkan tempat di daftar ini, tetapi mereka tetap dalam mode pop-up, tanpa rumah permanen.

Catatan singkat tentang metode saya tahun ini: Semua yang saya makan dibawa pulang. Saya melakukan ini karena beberapa alasan, termasuk yang jelas: Saya tidak terlalu peduli untuk makan di dalam ruangan sesering itu. Tapi saya juga ingin menempatkan semua orang pada pijakan yang sama. Beberapa tempat tidak menawarkan makan sambil duduk, tetapi semuanya mengemas daging untuk dibawa pulang. Saya tidak melakukan perjalanan jauh ketika berpesta atas pesanan saya. Saya akan mengambil tas dan menemukan tempat parkir terdekat untuk digali. Barbekyu, seperti yang Anda tahu, menuruni bukit dengan cepat begitu ditarik dari unit penyimpanan dan diiris untuk konsumsi publik.

Saya tidak pernah berpikir saya mengatakan sesuatu yang positif tentang tahun 2020, tetapi saya akan menyatakan ini dengan bangga: Ini adalah tahun yang sangat baik untuk barbekyu.

HammerDown Barbeque

Pandemi telah mempengaruhi restoran dalam banyak cara. Staf telah menjadi perjuangan khusus untuk HammerDown, rumah asap tujuan di bentangan jalan raya pedesaan Virginia yang tampaknya akan kalah dalam pertempuran dengan gepeng pinggiran kota. Krisis pekerja telah mendorong pendiri HammerDown Ken Soohoo dan adiknya, Bing, kembali ke lubang untuk merokok daging. Ini adalah keuntungan bagi pecinta barbekyu. Sandung lamur Soohoo tidak pernah lebih baik: Irisan lembabnya diwarnai merah dengan asap kayu ek putih dan digariskan dalam warna hitam, kerak yang membumbui setiap gigitan dengan garam dan lada hitam pecah-pecah. Iganya juga pas, gosok rumah menyeimbangkan gula yang cukup dengan paprika dan cabai rawit. Daging babi yang ditarik adalah untaian tali, dipisahkan dengan tangan dan sangat lezat, jika ringan di atas asap. Sisi bisa terkena atau meleset, tapi aku bersumpah dengan kacang panggang,

Sloppy Mama’s

Joe dan Mandy Neuman, pendiri Sloppy Mama’s, mengontrak operasi mereka tahun ini, menutup konter populer mereka di Union Market selama pandemi. Kontraksi telah melukai garis bawah Neumans, tetapi juga memberi pasangan itu kesempatan untuk melatih kembali tim mereka, prosedur pengetatan yang secara alami dapat mengendur seiring waktu. Joe Neuman, seperti Ken Soohoo di HammerDown, juga lebih suka barbekyu. Penurunan peringkat Sloppy Mama tidak terlalu terkait dengan produknya dan lebih terkait dengan pesaingnya. Daging babi cincang toko, kaya dan berasap, tetap menjadi standar emas. Sosis buatan rumah, daging babi yang dibumbui dengan lemak brisket, pas pada gigitan pertama, kekayaannya dipotong dengan sangat lembut dengan acar air garam. Dan berbicara tentang acar, Anda akan menemukan potongan acar terendam di salah satu selada dr kubis cole terbaik di sekitar.

Ruthie’s All-Day

Pendatang baru Arlington ini bukan rumah asap tradisional. Bahkan, Anda akan kesulitan menemukan kata “barbekyu” di mana saja di menunya. Pemilik dan koki Matt Hill malah menciptakan restoran Selatan yang ramah keluarga yang menyajikan sarapan, makan siang, dan makan malam di ruang pedesaan dan halus yang terlihat seperti Cracker Barrel mendapat perubahan ekstrem dan pembersihan yang serius. Hill mungkin lebih suka menyebut makanan pembukanya “daging dan tiga”, sesuai dengan tema Selatan, tetapi beberapa hidangan utamanya adalah barbekyu dalam segala hal kecuali nama. Sebelumnya direktur kuliner untuk Liberty Tavern Restaurant Group, termasuk rumah asapnya di Falls Church, Hill diberkati dengan perokok kayu di Ruthie’s (dinamai setelah mendiang neneknya, cahaya penuntun dalam hidupnya), di mana ia menghasilkan spesimen brisket, babi yang ditarik, dan iga yang luar biasa. Tulang-tulangnya sangat penting: Mereka diasapi dengan gosok yang mengandung bubuk lima rempah, kemudian dilapisi dengan ramuan yang mengaduk kecap, cuka anggur beras, jahe, serpihan cabai Korea, dan banyak lagi. Mereka tak terlupakan.

Federalist Pig

Pitmaster dan rekannya Rob Soderman telah (agak) sabar menunggu untuk membuka lokasi baru di Hyattsville, di mana dia akan kembali bekerja dengan seorang perokok yang sesuai dengan bakatnya. Soderman dan salah satu pemilik Steve Salis berharap untuk memulai debut rumah asap di pinggiran kota akhir tahun lalu atau awal tahun ini, tetapi mereka terhalang oleh hal yang biasa (birokrasi birokrasi) dan yang tidak biasa (pandemi). Sementara itu, pasangan tersebut telah memesan dapur keliling setinggi 25 kaki yang berkilau, lengkap dengan pengasap J&R yang membakar kayu, untuk mendirikan toko di tempat parkir Hyattsville (5504 Baltimore Ave.) untuk memulai operasi. Harapkan trailer untuk debut beberapa saat setelah Thanksgiving, kata Soderman. Sementara itu, pitmaster terus mendorong perokok bantuan gasnya di Adams Morgan hingga batasnya, ternyata sering mengambil barbekyu meskipun ada kendala. sayap Sonderman, iga sapi dan bahu babi tetap menjadi menu andalan, khas dan konsisten. Dan jika Anda belum mencoba mac dan kejunya, cangkang lengket ini disiram cheddar asap, Anda perlu membantu diri Anda sendiri.

Hill Country Barbecue Market

Siapa pun yang menginjakkan kaki di Hill Country, pra-pandemi, tahu betapa ramainya tempat itu di akhir pekan, karena ekspatriat Texas, calon orang Texas, dan turis mengubah ruang dua tingkat menjadi apa yang sekarang kita sebut acara superspreader. Tentu saja, masalah dalam menangani volume tinggi seperti itu selain dari ketidakkonsistenan yang mengganggu di Hill Country dengan daging adalah bahwa jumlah Anda tidak bisa kemana-mana selain turun ketika virus mematikan menyebar tanpa henti di seluruh negeri. Pendapatan turun jauh di Hill Country, yang tidak membawa kegembiraan bagi siapa pun, terutama pendiri Marc Glosserman. Tapi kru pit di sini, dipimpin oleh Dan Farber, masih memenuhi janji rumah asap bergaya Texas Tengah: Sandung lamur yang lembab tetap menjadi daging tenda, tetapi babi yang ditarik, potongan kaya yang sedikit disentuh dengan asap pasca-ek, adalah penyusup yang hampir mencuri perhatian.

Monk’s BBQ

Brian Monk Jenkins tidak main-main. Itu bukan gayanya. Dia mengatakan salah satu tujuan bisnisnya adalah untuk terus naik dalam peringkat barbekyu tahunan The Post. Dia memenuhi komitmen itu: Monk naik dua peringkat tahun ini meskipun ada persaingan yang mendorong rumah asap lainnya lebih jauh ke bawah daftar. Jenkins berada dalam posisi yang beruntung: Pada saat banyak operasi kehilangan uang, sebanyak 50 persen dibandingkan dengan pendapatan tahun lalu, Monk’s telah membuat rekor penjualan, kata pemiliknya kepada saya. Dia menginvestasikan sebagian besar pendapatan itu kembali ke bisnis. Dia membeli dua perokok barel raksasa pada bulan Mei, dan sama pentingnya, dia dan tim pitnya telah menyempurnakan teknik mereka. Itu terlihat dalam semua yang mereka hasilkan, dimulai dengan irisan daging empuk yang lembap dan menarik akordeon yang mengenai semua tanda. Tautan panas Texas, iga, kalkun, babi yang menarik, tidak ada yang ketinggalan di sini. Kartu liar adalah pastrami beraroma asap, tambahan yang tidak lazim untuk menu, tetapi yang tidak boleh diabaikan.